Anita's Personal Blog

Kegiatan Arsiparis | Komputer | Fotografi

Cuti Karena Alasan Penting

INSTITUT PERTANIAN BOGOR, DIREKTORAT SUMBERDAYA MANUSIA

PROSEDUR OPERASIONAL BAKU CUTI PNS

1. TUJUAN

Prosedur ini bertujuan untuk memberikan prosedur tentang pelayanan cuti kepada tenaga pendidik (dosen) maupun tenaga kependidikan berstatus Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang berhak menerimanya.

2. RUANG LINGKUP

Ruang lingkup dari prosedur ini terdiri dari

2.1. Cuti tahunan

2.2. Cuti besar

2.3. Cuti sakit

2.4. Cuti bersalin

2.5. Cuti karena alasan penting; dan

2.6. Cuti di luar tanggungan Negara.

3.   DEFINISI CUTI

Definisi dari ruang lingkup tersebut adalah sebagai berikut :

3.1. Cuti Pegawai Negeri Sipil (PNS), selanjutnya disingkat dengan cuti, adalah keadaan tidak masuk kerja yang diizinkan dalam jangka waktu tertentu.

3.2. Cuti tahunan adalah cuti yang diberikan kepada PNS yang telah bekerja sekurang-kurangnya 1 (satu) tahun secara terus-menerus.

3.3. Cuti besar adalah cuti yang diberikan kepada PNS yang telah bekerja sekurang-kurangnya 6 (enam) tahun secara terus-menerus.

3.4. Cuti sakit adalah cuti yang diberikan kepada PNS yang menderita sakit.

3.5. Cuti bersalin adalah cuti yang diberikan kepada PNS yang sedang menjalani persalinan anak pertama, kedua dan ketiga.

3.6. Cuti karena alasan penting adalah cuti yang diberikan kepada PNS yang karena alasan penting tidak bisa masuk kerja.

3.7. Cuti di luar tanggungan negara adalah cuti yang diberikan kepada PNS yang telah bekerja sekurang-kurangnya 5 (lima) tahun secara terus-menerus, karena alasan-alasan pribadi yang penting dan mendesak sehingga tidak bisa masuk kerja.

4. DASAR HUKUM

4.1. Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang Dasar 1945;

4.2. Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974, tentang Pokok-pokok Kepegawaian (Lembaran Negara Tahun 1974 Nomor 55, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3041);

4.3. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 1976 Tentang Cuti Pegawai Negeri Sipil

4.4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 37 Tahun 2009 Tentang Dosen

5. PEJABAT YANG MEMBERIKAN CUTI

5.1. Pejabat yang berwenang memberikan cuti adalah :

5.1.1. Pimpinan Lembaga Tertinggi/Tinggi Negara bagi Pimpinan Kesekretariatan Lembaga Tertinggi/Tinggi Negara;

5.1.2. Menteri, Jaksa Agung, Pimpinan Lembaga Pemerintah Non Departemen, Pimpinan Kesekretariatan Lembaga Tertinggi/Tinggi Negara, dan pejabat lain yang ditentukan oleh Presiden bagi Pegawai Negeri Sipil dalam lingkungan kekuasaannya;

5.1.3. Kepala Perwakilan Republik Indonesia bagi Pegawai Negeri Sipil yang ditugaskan pada Perwakilan Republik Indonesia di luar negeri.

5.2. Pejabat sebagaimana dimaksud dalam point (1) dapat mendelegasikan sebagian wewenangnya kepada pejabat lain dalam lingkungan kekuasaannya untuk memberikan cuti, kecuali ditentukan lain dalam Peraturan Pemerintah ini  atau peraturan perundang-undangan lainnya.

6. SYARAT DAN KETENTUAN CUTI

6.5. Cuti Karena Alasan Penting

Yang dimaksud dengan cuti karena alasan penting adalah cuti karena :

6.5.1. Ibu, bapak, isteri/suami, anak, adik, kakak, mertua, atau menantu sakit keras atau meninggal dunia;

6.5.2. Salah seorang anggota keluarga yang dimaksud dalam huruf a meninggal dunia dan menurut ketentuan hukum yang berlaku Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan harus mengurus hak-hak dari anggota keluarganya yang meninggal dunia itu;

6.5.3. Melangsungkan perkawinan yang pertama;

6.5.4. Alasan penting lainnya yang ditetapkan kemudian oleh Presiden.

6.5.5. Lamanya cuti karena alasan penting ditentukan oleh pejabat yang berwenang memberikan cuti untuk paling lama 2 (dua) bulan.

6.5.6. Selama menjalankan cuti karena alasan penting, Pegawai Negeri Sipil  yang bersangkutan menerima penghasilan penuh.

7.   RINCIAN PROSEDUR

Prosedur Surat Ijin Cuti

Prosedur Baku Pembuatan Surat Izin Cuti di IPB

Prosedur Baku Pembuatan Surat Izin Cuti di IPB

 


16 Comments

  1. mau tanya PNS yang telah mengambil cuti tahunan apakah berhak untuk mengambil cuti alasan penting dalam tahun yang sama. mohon penjelasan, terima kasih

  2. @Antonia: Bisa saja, semuanya tergantung kebijaksanaan atasanmu di kantor.

  3. Tanya, bagaimana dengan cuti alasan penting yang ditetapkan oleh presiden?
    Apa boleh mengambil cuti alasan penting untuk ikut training beasiswa? Karena sudah mengajukan izin ke Pemda tapi tidak diizinkan dengan alasan suami/istri keberatan jika yang bersangkutan melanjutkan studi dan meninggalkan keluarga dalam waktu yang lama.

  4. @Arya:
    Yang dimaksud dengan cuti karena alasan penting adalah cuti karena :

    1. Ibu, bapak, isteri/suami, anak, adik, kakak, mertua, atau menantu sakit keras atau meninggal dunia;

    2. Salah seorang anggota keluarga yang dimaksud dalam huruf a meninggal dunia dan menurut ketentuan hukum yang berlaku Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan harus mengurus hak-hak dari anggota keluarganya yang meninggal dunia itu;

    3. Melangsungkan perkawinan yang pertama;

    4. Alasan penting lainnya yang ditetapkan kemudian oleh Presiden.

    5. Lamanya cuti karena alasan penting ditentukan oleh pejabat yang berwenang memberikan cuti untuk paling lama 2 (dua) bulan.

    Dengan demikian Cuti alasan penting untuk ikut training beasiswa tentu saja TIDAK BISA :)

  5. Dua bulan lalu z cuti tahunan, sekarang mw cuti alasan penting karena orang tua sakit keras apa masih bisa , mohon penjelasan

  6. Mada Kristianto

    15/06/2016 at 17:27

    Mohon Ijin Bu…mau menanyakan apakah dalam setahun Pns bisa mengajukan cuti karena alasan penting sebanyak dua kali, karena dalam tahun yang bersamaan orang tua Pns ybs meninggal dunia…
    Terimakasih Infonya….

  7. tanya : cuti alasan penting dengan alasan belajar al’quran selama 2 bulan penuh padahal cuti tahunan sudah diambil sebagian bagaimana sementara keputusan presiden belum ada juga yang mengatur cuti-cuti yang agak rumit seperti cuti yang ada akan diambil dalam satu tahun bagai mana? (cuti tahunan, cuti alasan penting, cuti besar, dan CLTN)

  8. @Handi’s: Cuti alasan penting bisa di dapat jika mendapat persetujuan dari atasanmu.

  9. @Mada Kristianto: Keputusannya tergantung kebijakan atasanmu.

  10. Mau tanya Bu, apakah klo seorang CPNS yang mengajukan cuti nikah tidak mendapatkan gaji sama sekali, tksh sblmnya.

  11. @Nita: CPNS yang mengajukan cuti nikah tetap mendapatkan gaji Cuti nikah lamanya biasanya sama dengan lama cuti tahunan, yaitu 8 hari kerja.

  12. @Petrus: Tergantung izin atasanmu, karena atasanmulah yang menandatangani surat persetujuan untuk usul cutimu ke SDM.

  13. syamsi rudiana

    20/12/2016 at 12:54

    Mau tanya Ibu.

    Kalau PNS mau melaksanakan UMROH bolehkan mengajukan cuti alasan Penting, krn cuti tahunannya tinggal 3 hari.

    terima kasih.

  14. saprudinani

    17/02/2017 at 15:25

    kita mau nanya kreteria yang dimaksud ketetapan presiden mengenai Alasan penting lainnya yang ditetapkan kemudian oleh Presiden. ?

  15. @Saprudinani: Saya belum bisa menjawab pertanyaan saudara. Kalimat itu saya cantumkan karena ada tertulis pada PROSEDUR OPERASIONAL BAKU CUTI PNS SDM IPB.

  16. @Syamsi rudiana: biasanya boleh, tergantung izin atasanmu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*